LIGA INGGRIS

Ini Alasan Bintang MU Ogah Pakai Simbol Poppy

Ini Alasan Bintang MU Ogah Pakai Simbol Poppy

BOLAHASIL , Manchester- Gelandang Manchester United (MU), Nemanja Matic, membuat kontroversi kecil dengan menolak menggunakan simbol Poppy di seragamnya. Tetapi, pemain asal Serbia itu memiliki alasan yang jelas atas sikapnya yang mengundang sorotan itu.

Sebagai informasi, simbol Poppy merupakan sebuah tradisi untuk memperingati para tentara yang meninggal pada perang dunia lalu. Poppy merupakan bunga berwarna merah yang tumbuh di medan perang setelah Perang Dunia Pertama berakhir.

Penggunaan Poppy ini sendiri tidak hanya terbatas pada Inggris saja. Beberapa negara juga menggunakan simbol tersebut untuk memperingati para veteran perang yang tumbang di medan perang, seperti Kanada, Australia, hingga Republik Irlandia.

Pada hari Minggu (4/11), hampir seluruh pemain di Liga Inggris menggunakan simbol itu di seragam mereka. Namun, pandangan mengarah ke Matic yang memutuskan untuk tidak lagi menggunakannya pada musim-musim sebelumnya.

Melalui media sosial Instagram, ia mencoba menjelaskan alasan dibalik keputusannya tersebut. Ia tidak menggunakan simbol Poppy untuk mengenang serangan NATO yang mengarah ke negaranya di tahun 1999 lalu.

“Meskipun saya melakukanya sebelumnya, sekarang saya merasa tidak tepat untuk mengenakan poppy di seragam saya. Saya paham betul mengapa orang mengenakan poppy, saya sangat menghormati hak setiap orang yang melakukannya. Dan saya punya rasa simpati untuk semuanya yang kehilangan orang tercinta karena konflik,” tulis Matic di Instagram, dikutip dari CNN.

“Namun, bagi saya, itu adalah pengingat serangan yang saya rasakan sebagai anak muda berumur 12 tahun yang hidup di Vrelo dengan ketakutan karena negara saya dihancurkan oleh pengeboman di Serbia tahun 1999,” lanjutnya.

Pada hari Minggu (4/11), hampir seluruh pemain di Premier League menggunakan simbol itu di seragam mereka. Namun, pandangan mengarah ke Matic yang memutuskan untuk tidak lagi menggunakannya pada musim-musim sebelumnya.

Melalui media sosial Instagram, ia mencoba menjelaskan alasan dibalik keputusannya tersebut. Ia tidak menggunakan simbol Poppy untuk mengenang serangan NATO yang mengarah ke negaranya di tahun 1999 lalu.

“Meskipun saya melakukanya sebelumnya, sekarang saya merasa tidak tepat untuk mengenakan poppy di seragam saya. Saya paham betul mengapa orang mengenakan poppy, saya sangat menghormati hak setiap orang yang melakukannya. Dan saya punya rasa simpati untuk semuanya yang kehilangan orang tercinta karena konflik,” tulis Matic di Instagram, dikutip dari CNN.

“Namun, bagi saya, itu adalah pengingat serangan yang saya rasakan sebagai anak muda berumur 12 tahun yang hidup di Vrelo dengan ketakutan karena negara saya dihancurkan oleh pengeboman di Serbia tahun 1999,” lanjutnya.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

arwanaqq
Close
Close
%d bloggers like this: